Wednesday, May 18, 2016

Bermain (2 round) dengan Playmate di Kiara

Bunyi tajuk macam membawa maksud kelam di sebalik tabir.  Biasa laaaa... Tajuk mesti mau ada sengat sikit.  Tajuk saja gempak, isi... kenalah baca dulu.  Dan...ibu-bapa tak perlu bimbang.  Tulisan ini sesuai untuk tatapan umum.

Playmate
Okeh...Sedikit imbas balik.  Playmate adalah nama satu denai di Kiara.  Denai lama yang dihidupkan semula dan diberi beberapa sentuhan baru menjadikannnya lebih mencabar dan lebih seronok untuk untuk dikayuh.  Minggu lepas perkenalan pertama.  Terkocoh kacah tak sempat berbuat apa.  Track log tak sempat dirakam.  Gambar tak sempat diambil sementelah handphone aku pecah minggu lepas.

Bila balik, kenangan singkat mengusik jiwa.  Tidur malam tak berapa lena.  Mata terbayang hati terkenang. Hah... datang saja Sabtu, Playmate di Kiara aku serbu!  GPS check!  Kamera..errr.. tak berapa nak check.  Bolehlahhhhh...

Nak sampai ke kepala denai Playmate boleh melalui dua jalan.  Dari dalam Bukit Kiara ikut Plan C upper atau dari Hartamas, juga ikut Plan C.  Kepala denai tak jauh dari pintu pagar Plan C.  Kalau dari dalam Kiara, jumpa kepala denai dulu.  Kalau dari Hartamas (sekolah), dah tentu jumpa pagar dulu.  Kepala denai terletak di N3° 09.366' E101° 38.653'. 

Kepala denai Playmate
Statistik Playmate
Jarak : 1.5km
Ketinggian minima : 99 m
Maximum Elevation: 152 m
Jumlah pendakian : 34m
Jumlah penurunan : 56m


Nak senang penceritaan, kita bahagikan denai kepada 2 bahagian.  Sedang elok pulak tu pembahagiannya.

Bahagian 1 - Dari muka denai ke puncak. Jaraknya kurang lebih 0.8km.  Laluan semua mendaki.  Tapi, jangan risau, kecerunannya mesra pengayuh.  Insyaa Allah, boleh dikayuh dari mula sampai ke puncak.  Sedap saja melayan sampai tak sempat ambil gambar.

Di puncak.  Bersedia!
Bila dah sampai di puncak, suka hati la nak rehat sekejap ka tak mau.  Disarankan supaya diperiksa basikal dan peralatan.  Pastikan fork dan shock di set dengan betul.  Maklum tadi baru mendaki.  Mungkin terlupa nak lepas lockout.  Pastikan skewer terkunci kemas.  Tak maulah nanti tayar tercabut tengah sedap-sedap memecut.

Woo hooo... sudah tangkap angin
Bahagian 2 - Dari puncak ke penamat.  Jarak 0.7km.  Jom!
Kemaskan helmet.  Pakai padding.  Teguk air sikit.  Tarik nafas dalam-dalam... Dan... dengan lafaz bismillah, terkam turun dan...cheh...kena panjat balik sikit.  Potong angin betul.

Dah...jangan sedih.  Saja ja denai tu mainkan anda gitu.  Teruskan mengayuh.  Laluan mula mencerun turun.  Dan membelok kanan.  Pantas.  Kemaskan pegangan.  Pasang jurus beruk bertenggek di dahan.  Nah...tanjakan (ramp) comel pertama tercongok di depan.  Apa tunggu lagi.  Jangan ragu jangan was-was.  Ambil tanjakan dengan kemas.  Anda dan basikal akan dilambung ke udara seketika.  Dan adrenalin akan terasa mengalir laju dalam badan.  Lazattttttt.

 Bukan masa untuk berangan.  Tumpuan penuh diperlukan.  Sebaik tayar mencecah tanah, belokan kiri pantas pula dijamah.  Denai tanah singletrack di bawah teduhan pohonan rimba dalam larian menurun pantas dan cergas.  Tiada masa untuk melabuhkan ponggong di atas pelana.  Nak duduk-duduk, baik lepak depan TV di rumah.

Sekonyong terlontar keluar daripada teduhan rimba ke kawasan terbuka.  Laluan di bawah kabel voltan tinggi.  Kemudian menyusup balik ke dalam denai singletrack.  Untuk yang kaki lompat, ada sedikit drop sebelum denai membelok ke kanan.  Bagi yang pro, boleh lompat, goyang ekor sikit.  Buat mid-air adjustment untuk ambil line ke kanan.  Untuk yang prolah.  Untuk yang macam aku, ikut sajalah line tu dengan irama zapin dan inang.



Pagar tanda penamat Playmate.
Melintas di bawah laluan kabel voltan tinggi lagi dalam arah berlawanann.  Deru terus menderu.  Cabang Y tercongok di depan.  Boleh pilih nak balun kiri atau kanan.  Aku lebih suka laluan kanan.  Kacip brek sekejap untuk kelajuan yang sesuai untuk membelok ke kanan.  Akan berdepan dengan pagar.  Denai terbelah dua lagi sekali.  Kanan entah ke mana aku tak tahu.  Kiri pula jadi pilihan kali itu.

Akan bertemu dengan simpang empat.  Arah dari kiri datang dari cabang Y yang aku sebut di atas.  Kali ini ambil arah pukul 12.  Jalan terus.  Ada ramp lagi di depan.  Sapuuuuu!  Keluar balik ke kawasan terbuka laluan di bawah kabel.  Bersedia untuk sajian penyudah.  Denai singletrack dengan rumpai dan lalang di kiri kanan.  Laluan sempit menurun dan membelok kanan membawa ke pintu pagar di tepi Penchala Link.  Tamatlah sudah 1.5km bermain dengan Playmate.  Memang lazat dan berkrim.  Tak puas rasa.  Bila seround rasa tak puas, apa nak buat?  Bantailah seround lagi.  Tuuudiaaaaaa Playmate punya penangan.

p.s. Untuk kayuhan hari itu, apa kami buat ialah...selepas tamat pusingan pertama, kami lari ke Hartamas.  Lepak kat Devis (sebelah AmBank) pekena ayag-melo-ais gelas besar dan minuman yang seumpama dengannya.  Kemudian baru kami sambung balik kayuhan.  Masuk balik ikut Plan C, denai tepi sekolah tu.  Tau?

Lagi gambar kayuhan hari tu boleh di tengok di album di Google Plus aku.   

Wednesday, May 11, 2016

Bermain dengan Playmate di Kiara

Kiara tidak pernah sunyi daripada kejutan. Ada saja denai baru.  Ada juga denai lama yang hampir dilupakan.  Dihidupkan semula oleh gabungan pengayuh lama dan baru, menjadikan Kiara sentiasa menarik untuk didatangi dan ditunggangi...

Minggu lepas, Sabtu, 7 Mei 2016... Aku ke Kiara lagi.  Kayuhan yang dijangkakan biasa-biasa saja menjadi luarbiasa untuk aku hari itu kerana :-
  1. Crank aku tercabut.  Baru masuk Chunder Valley, crank dah tercabut.
  2. Rantai aku putus sebaik menerjah naik cerun selepas titian kurus di Wasteland 
  3. HP aku pecah skrin.
Innalillahi wainna ilahi ra ji'un... Aku redha... Kayuhan diteruskan kerana Umar Razak Razali aka Ajak pagi-pagi dah menyebut jumpa trail baru... Namanya PLAYMATE.  Haaa...jangan dok pikir ini ada kaitan dengan arnab yaaa. 

Cadangan asal nak buat dokumentasi lengkap pasal Playmate terbantut lepas handphone aku pecah... Kita biar suspen sikit...

OK...aku cerita sikit bagi geli-geli.  Trailhead Playmate ni di tepi denai Plan C Upper.  Agak dalam 30meter sebelum sampai ke pagar. Muka denai di sebelah kanan.

Mukaddimahnya... panjat...panjat...dan panjat.  Pendakian mudah saja.  Dan pendakian itu tidak cuma-cuma sebab bila sudah sampai puncak, masa untuk anda menuntu ganjaran anda.

Larian turun dengan beberapa switchback dan tanjakan comel.  Yessss...! Boleh la lompat-lompat manja.  Begitulah lariannya sampai anda keluar di pintu pagar di tepi Penchala Link.

Cukup la dulu untuk geli-geli kali ni... Ada rezeki, aku pegi layan Playmate lagi...Amik tracklog dan ambil gambar untuk tatapan semua.  Insyaa Allah.

SELAMATKAN BUKIT KIARA!!! SAVE BUKIT KIARA!!! 

Anatomi MTB ~ Semanggang (Fork) - Bahagian 1


AKUTAKJANJI (Baca ini dulu!!!) Penulis bukan seorang professional dalam MTB, sekadar suka mencari, menyelidik, menyibuk dan mencuba sendiri. Penulis TIDAK bertanggungjawab sekiranya pembaca mengalami kemalangan, kecederaan, kerosakan harta benda dan wang ringgit akibat mengikuti saranan daripada artikel penulis. Apa-apa hal sendiri tanggung. Penulis juga mengalu-alukan kritikan, teguran, pembetulan dan seumpamanya untuk penambahbaikan artikel ini untuk manfaat semua. Untuk rujuk silang komponen yang disebutkan dalam artikel ini, pembaca boleh merujuk Anatomi Sebuah Basikal Gunung

Foto-foto di dalam posting ini ada yang digunakan tanpa izin daripada pemegang hakcipta.  Mohon kebenaran menggunakannya di dalam posting ini.  Posting ini sekadar perkongsian maklumat dengan masyarakat tanpa perolehan untung komersil.  Sekiranya pemilik hakcipta keberatan memberikan kebenaran, sila hubungi penulis untuk membuang foto-foto berkenaan daripada posting ini.

Some photos used in this posting are used without permission from the copyright holder.  Please allow its usage as this is a community posting and of non profit in nature.  If copyright owner reluctant to grant consent, please contact the author for removal of the photos.  - kelolo   (kelolo24@gmail.com)

Semanggang atau fork adalah bahagian yang menyambungkan tayar hadapan dengan kerangka basikal dan bar hendal. Guna untuk memegang tayar depan dan juga kendalian.

Semanggang ialah istilah yang digunapakai di bahagian utara Semenanjung. Dipanggil semanggang kerana merupai alat penyepit yang digunakan untuk memanggang ikan. Ikan haruan dibakar tawar cicah “ayaq asam”.Fuhhhh… lazatttt. Eh, ke mana sudah kona ni?. U-turn balik. Membawa ke tengah dan selatan, istilah yang digunapakai ialah "sepit udang". Barang kali kerana rupanya yang seakan rupa sepit udang. Agakyalah. Untuk posting ini, saya akan gunapakai istilah semanggang.  (mestilah kan? :-))

Bentuk semanggang paling asas ialah bentuk Y terbalik. Juga dipanggil "rigid fork" Semanggang tegar.

Untuk Bahagian 1 ini kita berkenalan dulu dengan semanggang keras kung aka "rigid fork"


Anatomi semanggang

1. Tiub kemudi atau steerer tube. 1", 1 1/8 dan 1 1/2". Diperbuat dari besi, kromoli, aluminum, titanium atau karbon. Rekaan lama mempunyai ulir (thread) pada batangnya. Untuk rekaan-rekaan terkini, diameter tiub kemudi dipelbagaikan lagi.

  • 1inci crown 1 inci atas
  • 1 1/8 inci crown, 1 1/8 inci atas
  • Tapered 1 1/2inci crown, 1 1/8 inci atas
  • 1 1/2 inci crown, 1 1/2 inci atas.

Batang tiub ini biasanya datang panjang dan dipotong ikut kesesuaian tiub kepala pada kerangka dan tinggi yang dikehendaki pengguna.

Ada tiub kemudi yang dilarik ulir (thread) pada atasnya.  Ini untuk dipadankan dengan set kepala berulir dan stem jenis quill.


2. Crown.
Menyambung kaki dengan tiub steerer. Tiub kepala kerangka akan ditampung oleh crown bila semanggang dipasangkan ke kerangka.Pada crown akan dipasangkan crown race, mangkuk untuk alas bebola set kepala bergolek. Untuk semanggang kaki melengkung, biasanya crown dengan kaki disekalikan.Untuk semanggang kaki lurus, crown dibuat berasingan daripada kaki dan tiub kemudi.



3. Tiang brek V
Tiang brek V ini gunanya untuk memasang brek V.  Tiangnya boleh dicabut sekiranya tidak dekehendaki. Tapi, kerja mencabutnya tak pula senang. Model-model terbaru tidak lagi di buat dengan pancang brek V.  Sebaliknya rekaan dengan tab brek cakera lebih meluas sekarang.




Pelbagai jenis kaki semanggang.
4. Kaki
Juga dipanggil blade. Panjang ikut saiz roda 26", 27.5" atau 29". Diperbuat dari besi, kromoli, aluminum, titanium atau karbon. Ada yang dibuat melengkung pada bahagian bawah untuk memberikan offset kepada semanggang.  Untuk semanggang rekaan lurus, ditambah tab pada bahagian bawah untuk drop out dan memberikan kesan offset pada semanggang.


Pelbagai dropout.  Kanan sekali ialah jenis through axle.





5. Drop out
Asalnya cangap berbentuk C untuk meletakkan gandar roda hadapan. Bagi rekaan kaki lurus, ditambahkan tab untuk dropout bagi memberikan offset kepada semanggang.  Bila rekaan semakin maju, drop out disesuaikan pula dengan gandar celus (through axle).  Ada 2 standard umum untuk gandar celus;
15mm - XC/AM
20mm - DH/FR

6. Tab untuk brek cakera.
Kadang ada kadang tiada.
Tab untuk memasang brek cakera pada kaki kiri.  Boleh jadi tab untuk International Standard (IS) atau post-mount.

Tab brek cakera jenis IS
Tab brek cakera jenis "post mount"

Kita tutup dulu tirai untuk Bahagian 1.  Insyaa Allah, bertemu lagi di Bahagian 2 yang akan menyingkap perihal semanggang jenis yang melantun-lantun pulak.

Monday, May 02, 2016

Kawan-Kawan di Kiara


Kiara...Penuh dengan denai berselirat.  Denai pelbagai kategori dan tahap.  Dah 10 tahun aku bermain di Kiara.  Tak sempat habis khatam semua denai yang ada.  Dan biasa kalau bermain di Kiara akan berjumpa dengan kawan-kawan.  Kawasan simpang/pondok/four-cross adalah kawasan perhimpunan umum.  Denai-denai bertembung di situ.  Maka, pengayuh juga akan ikut sama bertembung.  Di situ tempat masuk keluar denai 2K.  Juga tempat permulaan denai 4K.  Untuk naik ke Twin Peaks juga bermula di situ.  Untuk berjumpa Kawan-kawan juga di situ... Haaaa... Tajuk posting dah sebut "kawan-kawan".  Dalam mukaddimah dok ulang perkataan "kawan-kawan". Apa nih?... Heh...heh...rupanya ada satu lagi denai berdekatan simpang empat tu...nama dia "KAWAN-KAWAN".  Tak tau?  Dah tau?  Dah kenal "kawan-kawan"?  Mari aku kenalkan...Anakku Faris jadi pemandu denai.


Waktu gambar ini diambil, kepala denai agak terganggu dengan kerja-kerja pembinaan.
Kepala denai "Kawan-kawan" bermula di tepi pondok pengawal dekat simpang.  Sangat sesuai untuk kayuhan penenang selepas galak bermain di 2K.

Masuk saja, anda akan disajikan dengan switchback kiri kemudian satu lagi switchback kanan pulak di lereng dengan pokok getah sebesar satu pemeluk di kanan anda. Kona ketat dengan cerun menurun.  Layan.

Layan drop comel dan manja
Selepas itu sajian singletrack laluan menurun cerun dalam 5% dihiasi beberapa drop sekaki, dua kaki tinggi.  Sedap jugak la melayan.

Kawasan bertenang
Selepas itu denai melandai sekejap seolah berkata "rilek sat naaaa...ambik nafas dulu...".  Kemudian denai kembali meluru turun, mendakap lereng dan teres.  Di beberapa tempat di hias dengan akar melintang denai.  Ada yang pada sudut sendeng yang boleh mengheret tayar anda ke tepi dan menghumban anda dari basikal.

Beberapa switchback lagi termasuk dalam sajian kemudian nada berubah kepada sedikit pendakian.  Kena cepat bertindakbalas sebab ada akar menanti di tengah dan hujung pendakian yang boleh membuatkan anda hilang daya tujahan dan basikal tersangkut di situ.
Melepasi lintangan kayu

Mendaki sekejap saja.  Sambung balik dengan denai menurun.  Denai semakin sempit di tepi lereng.  Hanya yang berkemahiran mampu terus mengimbangi basikal dan terus berkayuh.  Aku hanya mampu tersenyum dan pimpin basikal menuju ke kawasan pemisah lereng dengan carok sungai. 

Dari lereng, ada lintangan batang kayu diletak melintang. Sekali lagi, pengayuh mahir boleh kayuh melepasi lintangan kayu untuk masuk ke fasa terakhir Kawan-kawan.

Sajian terakhir ialah carok sungai.  Hamparan lembangan anak sungai yang ditabur dengan batu-batu sungai aneka saiz.  Laluan berbonggol-bonggol.  Boleh dikayuh bagi pengayuh mahir.

Penutup kepada Kawan-kawan ialah drop setinggi 2 kaki bersambung dengan titian kayu menutupi longkang.  Lepasi itu dan anda selesai beramah mesra dengan kawan-kawan.

Ramai yang merasa tak puas bermesra dengan Kawan-kawan.  Adat la... Benda sedap memang begitu.  Terasa sikit.  Lagipun, memang sikitpun.  Jarak Kawan-kawan hanya 600meter lebih sikit...

Itulah serba sedikit perihal Kawan-kawan... Sedap beritahu kawan-kawan...Ajak kawan-kawan bermain di Kawan-kawan.


 

Wednesday, April 13, 2016

Kerabat Fraser... Dengan Basikal Gemuk

Bukit Fraser.  Kawasan peranginan tanah tinggi dan berhawa dingin ini terletak pada aras hampir 1,500 meter.  Jarak dari Kuala Kubu Baru ke Bukit Fraser dalam lingkungan 40km melalui laluan bercerun yang beransur bertambah kecuraman semakin menghampiri puncak.  Bunyinya mcam menyiksakan.  Apatah lagi kalau berbasikal. Tetapi manusia ini makhluk yang aneh.  Benda yang nampak susah itulah yang hendak dicuba,  Dan ramai sudah yang berjaya berkayuh dari Kuala Kubu Baru ke puncak Fraser. Takkan aku nak tengok saja?  Tergatal pulak mulut bersuara...Tergatal pulak mulut yang lain menyahut...dan menyanggup.  Midut kata ON!  Dan Midut tidak keseorangan.  Pian yang dari Penang juga mengangkat tangan dari puncak Bukit Bendera untuk ikut sama.  Dari Penang, Zamri akan ikut serta.  Ya..hanya Zamri yang sudah pernah menaikkan basikal beliau dari KKB ke Fraser.  Nan jugak pernah mencuba walau kayuhan lebih banyak di dalam lori dari di jalan raya.  Dan kali ini azamnya lebih membara.  Untuk menebus kandasan silam agaknya.  Dua anaknya akan dibawa bersama.  Rata-rata pencabar Fraser ini termasuk golongan tokwan dan pakcik belaka.  Umur dah setengah abad, tapi masih nampak steady lagi... Chewah!   

Untuk kayuhan yang lebih berperisa, ditetapkan basikal semua mesti bertayar besar berbunga kubota.  Saja mencari laaaaaa...Sedari awal sudah diberi ingat, kayuhan tanggungan sendiri, sendiri kayuh sendiri buat.  Tiada kenderaan sokongan untuk bermanja...Namun, mujur pada saat akhir, muncul Mon menawar diri memandu Fird Ranger Pian menjadi kereta talian hayat...

Dan fajar 27 mac menjelang tiba.  Jam 5.00 pagi aku dah terjaga.  Barang basikal sudah disiapkan tadi malam.  Dino yang pada mulanya nak mengikut aku membatalkan penyertaannya.  Dengan hanya berbaju T dan berkain pelikat, Unser setia pengangkut basikal aku meninggalkan Taman Melewar mengesot ke MRR2 u8ntuk mengambil haluan ke utara.  Singgah solat subuh di masjid Rawang.  Suboh yang masih kelam, ramai manusia masih di dalam sarang.  Jalan lapang tidak banyak kenderaan.  Belum jam 7.00 sudah sampai ke Kuala Kubu Baru.  Ha... apa lagi, cari la batu... Nak buat apa?  Nak tulis nama atas batu sebab dah sampai Kuala Kubu... Teringat lagu nyanyian arwah Sudirman...

Tempat berkumpul ialah di Stadium Mini Kuala Kubu Baru.  Mudah dicari, parkir mencukupi dan tidak mengganggu (melainkan kalau ada acara di situ).  Sedikit terkejut bila melihat Buckery pun ada juga.  Kali ini menurunkan jentera lipat.  Basikal AM dia ditinggal dirumah.  Sebelum mula kayuh, kita tengok kedatangan dulu.

12 yang akan mencabar Fraser... Siapa yang sampai?  Siapa kecundang?
  1. Haris (aku la tu)
  2. Pian
  3. Zamri
  4. Midut
  5. Amjad
  6. Danial Amjad
  7. Buckery
  8. Hasnan
  9. Danial Hasnan
  10. Danish Hasnan
  11. Pawi
  12. Rudz
Okay, kita ada 12 basikal, 12 penunggang, 1 Ford Ranger dan Mon, sorang saja support crew.

Jadual asal untuk golekkan tayar jam 0730hrs sudah terbabas.  Biasala kalau dah ramai-ramai.  Sudahnya, jam 0830hrs baru bergolek selepas bacaan doa oleh As Sheikh Maulana Rudz al Buronji.

CP1 - Empangan Kuala Kubu Baru
Matahari pagi sudah terang.  Dari stadium masuk ke Jalan Kuala Kubu - Fraser.  Bermula landai kemudian mendaki sehinggalah ke CP1 di Empangan Kuala Kubu Baru.  Peloton 12 sudah terpecah.  Kumpulan hadapan - aku, Pian, Midut, Rudz, Buckery dan Pawi sampai dulu ke Empangan.  Yang lain menyusul.  Ada yang menyusul dengan basikal... Ada yang sudah mendapatkan khidmat layanan mesra Mon.  6 KM selamat diharungi.  Lagi 34km masih berbaki.

Pasangan ni berlari dari KKB ke Fraser.
Bila sampai berperingkat, sambung kayuhpun berperingkat jugak.  Elok nak mulakan kayuhan dari Empangan, sekonyong aku ternampak sesuatu yang agak luarbiasa.  Realitikah?  Atau hanya logamaya bermain dengan mata dan minda... Aras masih belum cukup tinggi untuk menyebabkan altitude sickness.  Aku tenyeh mata aku... Mana tau takut ada sisa taik mata menyebabkan ada ilusi.  Setelah semua itu dilakukan ternyata apa yang aku lihat itu adalah sesuatu yang nyata, bukan logamaya fatamorgana...Aku melihat 2 orang, seorang lelaki dan seorang perempuan berlari-lari anak gaya seperti larian marathon... Hebat.  Sama laju (mungin lebih lagi) dari kami yang berbasikal...

Jalan raya lebar lapang terdedah terus dijamah.  Pian dengan Apollo 29er tenang bersahaja melayan pendakian tahap manja ikut kamus dia.  Siap sempat merayau masuk belukar meninjau tebing tasik empangan.  Peloton depan Midut, Pawi, Rudz, Buckery sudah hilang dari pandangan.  Sasaran seterusnya kawasan rehat Air Terjun Sungai Semangkuk.

Jalan lebar dua lorong diganti dengan jalan sempit dua hala sebaik melalui Peretak.  Pagi hari minggu.  Sudah banyak kereta berderetan di kawasan perkelahan Sungai Chiling yang memang sudah terkenal.  Jalan berliuk lentok mendakap lereng bukit.  Tahap kecerunan dalam purata 10 peratus.  Mujur ada pohonan di kiri kanan jalan memberi teduhan sepanjang kayuhan. 

Inilah rupa basikal gumuk aku.  Gumuk dan berat. 
Tinggallah aku berkayuh sorang-sorang.  Yang lain sudah ruyup ke depan.  Di belakang aku ada lagi ka?  Cuaca panas walau masih pagi.  Peluh keluar mencurah-curah.  Speed aku dah tinggal sekitar 10km/j.  Memang rilek habih kayuh.  Kayuh basikal gumuk dan berat pelan-pelan dengan gear ringan.  Liuk lentok jalan bagaikan tak berkesudahan.  Sesekali dikejutkan dengan selekoh patah yang memanjat.  Kena laluan macam tu memnag menambah cungap dan menarik urat betis.  Dalam kepala dok terbayang air terjun tepi jalan untuk CP2.  Jauh lagi kaaa?

Dalam mood kayuhan macam tu, aku dah tak kisah dah perlahan atau laju.  Jarak nak dikayuh jauh lagi.  Mendaki pulak tu.  Matahari makin naik.  Suasana makin panas.  Aku tak perlu terburu.  Matlamat utama... Kayuh sampai ke Fraser.  Jangan menyerah naik Ford Ranger.  Ford Ranger masih di belakang aku.  Entah sudah berapa pengayuh yang sudah bersenang santai di dalam perut Ford Ranger...

Sedang enak melayan kayuhan santai, hujung telinga aku terdengar se akan ada bunyi derap sepatu di belakang.  Mula-mula aku tak berapa peduli.  Aku ingatkan mungkin hanya bunyian di dalam kepala saja.  Maklumlah, badan dah penat, peluh dah mencurah, aras ketinggian makin bertambah.  Tapi makin lama bunyi makin nyata.  Nak tak nak aku pusing juga kepala toleh ke belakang.  Dan, uikkkk... sang pelari tadi sudah berada dalam jarak 3 meter di belakang aku.  Cheh... orang berlari lagi laju dari aku! Ini tak boleh jadi, kalau aku biarkan juga nanti kena potong dengan pelari.  Penat pun penatlah.  Letih pun letihlah.  Cungap pun cungaplah.  Aku gagahkan juga lajukan sikit kayuhan.  Otot kaki protes rasa menyucuk macam kena karan.  Tak peduli...Jarak dengan pelari mesti dijauhkan...Pulu punya pulun lama-lama tak kedengaran lagi bunyi derap sepatu di belakang aku.  Dah tak nampak dah kelibat pelari.  Baru lega sikit...

Kawasan rehat Sungai Semangkuk.  Pelari sampai kemudian sikit saja daripada kami
Jalan Kuala Kubu Baru - Fraser terus dikayuhi.  Meliuk, melentok dan mendaki.  Tanpa sikitpun simpati pada aku dan kaki  aku.  Dari kejauhan bunyi air menderu.  Sungai nun di bawah sana nun, terlindung di sebalik rimbunan pohonan hijau.  Bunyi riang riang-riang (cicada - Cicadidae) menjadi muzik latar kayuhan aku.  Satu terapi dari alam semualajadi.  Bunyian dan panorama alam ciptaan tuhan yang lebih enak dinikmati dengan berkayuh.  Kalau memandu atau bermotosikal, mungkin tak sempat untuk menikmati semua itu.  Semuanya laju, laju dan lajuuuuu...Dan kawasan rehat Sungai Semangkuk (3°38'38.8"N 101°44'28.4"E) pun muncul di pandangan.  Kelompok hadapan sudah nampak lepak dan bersantaian.  Kawasan perkelahan kecil teduh dan nyaman.  Air terjun jadi tarikan utama.  Kemudahan asas tandas dan parkir ada...Nikmat tidak terhingga... Check Point 2.  Jam sudah pukul 11.00 pagi... Sudah 2 jam 30 minit berkayuh...    

Lat tak lama lepas aku sampai, pasangan pelari pun sampai juga.  Sempat la bersembang berkenalan dan berkongsi rahsia.  Apa ilmu depa pakai?  Apa barang depa makan?  Sempat berkenal-kenal ringkas.  Sempat juga psangan hebat ini berkongsi rahsia makanan tempatan yang berkhasiat dan memberi tenaga.  Dan aku terkejut bila dapat tahu santan kelapa ada banyak khasiat.  Boleh dibuat minum.  Pasangan pelari meneruskan larian sementara kami meneruskan lepakan menunggu Mon dan kereta sokongan...

11.40 pagi kayuhan diteruskan.  Basikal yang masih sudi mengukur jalan tinggal aku, Pian, Pawi, Midut, Buckery dan Rudz.  Pengayuh lain sangat bersimpati dengan basikal.  Basikal diberi peluang berehat di atas Ford Ranger.   Sasaran seterusnya ialah Gap.  Check point nombor 3.  Jarak dari Air Terjun Semangkuk ke Gap ialah 8.2km.  Anggaran masa diperlukan 1 jam (atau lebih).

Rudz dan Eva
Seperti biasa aku memulakan kayuhan.  Hanya untuk seketika sebelum seorang demi seorang memotong aku.  Tinggallah aku di belakang sorang diri.  Tahap kecerunan jalan semakin beransur bertambah.  Matahari makin meninggi.  Suasana makin hangat.  Peluh mencurah tak hingat.  Aku maintain pace pada 8km/j - 10km/j.  Kayuh dan terus kayuh.  Sesekali menjeling pada GPS Garmin 62s yang tercongok pada bar hendal.  Ish...lambat lagi.  Ish...jauh lagi.  Psikologi betul.  Sapa suruh dok kerap tengok. 

Kayuh la punya kayuh, akhirnya ternampaklah pemandangan yang melegakan.  Dah nampak hujung jambatan gantung.  Dah nak sampai Gap!  Rudz tengah sibuk berposing dengan Eva kat hujung jambatan.  Aku jadi naik semangat... Terus kayuh basikal naik ke atas jambatan gantung.  Dah lama aku teringin nak buat macam tu.  Hajat tercapai!  Sampai Gap pada jam 12.40pm.    Pengayuh lain sudah selamat sampai.  Kereta bantuan juga dah sampai. Perut dah mula rasa lapar.  Tadi pagi tak sarapan.  Air dalam beg dah luak banyak.  Memang kena banyak minum untuk elak ternyah-hidrat.  Bekalan air ditambah. 


Nak kena harung lagi 10km untuk sampai ke puncak. Zamri yang tadinya berkayuh di atas Ford Ranger, ambil keputusan untuk menyambung kayuhan dari Gap ke Fraser.  Dia dah kayuh dulu.  Buckery pulak ambil keputusan untuk berkereta saja ke puncak.  Dia bawak support car sendiri.  Technical advisor dia dah bagi nasihat supaya kayuhan tidak diteruskan setelah dia mengadu kaki rasa macam nak kejang.  Hiiyyyyaaahhhhhh...tinggal sikit saja lagi nak harung.  Bahagian yang paling mencabar.  Curam!  Gradien sekitar 12% - 15%. 

Lagi 2 km nak sampai Fraser.
Sekali lagi aku mula dulu. Sekali habis semua pakat potong aku.  Aku masuk mode malas.  Kayuh pakai gear granny dengan kelajuan 8km/j dan kurang.  Berhenti pada setiap 2km untuk legakan otot dan redakan jantung.  Ingatkan aku akan tercicir jauh dengan strategi kayuhan begitu.  Tak sangka dapat juga aku potong Pawi.  Perut makin lapar.  Adussss...

Pada hentian lagi 2 km nak sampai puncak, Pawi sempat mengejar aku.  Mujur dia sempat.  Sebab dia datang bersama dengan beberapa biji buah kurma dalam genggaman.  Rezeki!  Rupanya, Mon dengan support car sudah pusing dan naik balik mengiringi kami.  Cemerlang sungguh Mon.

Dua biji kurma masuk ke perut memberi kelegaan yang amat sangat.  Tanda penghargaan kepada Pawi, aku tinggalkan dia di situ keseorangan.  Bertuah betul aku...Aku teruskan kayuhan dengan lebih bersemangat.  Semangat kurma dua bijik bercampur rasa lega dan nak cepat sampai sebab jarak tinggal lagi tak sampai 2km.  Ternampak kelibat kereta sokongan mengikut perlahan di belakang aku.  Kemudian berhenti di satu kawasan agak lapang di bawah teduhan pokok.  Sungguh komited Mon dengan tugasannya.


Akhirya... aku dan Sang Bara gumuk berjaya sampai.  Jam menunjukkan pukul 2.35 pm.

Kelibat Jalan Mager menaikkan lagi semangat.  Maknanya Fraser dah sangat dekat.  Sudah terbayang menara jam Fraser yang sungguh ikonik itu berada di depan mata.  Kaki terus mengayuh tak terasa.  Laju dan semakin laju...Jalan lurus terbentang.  Di kiri kanan tercongok bangunan lama era kolonial yang masih elok terpelihara.  Dan... nun di hadapan menara jam Bukit Fraser.  Bagai bercekak pinggang di simpang jalan menyambut tetamu datang dan melambai selamat tinggal kepada yang mahu pulang.  Fraser... AKU SAMPAI!!!

Syabas Pawi!!!
Aku tercari mereka yang lain.  Tak nampak kelibat mereka.  Mungkin sudah ke kawsan Medan Selera.  Aku lepak sekejap di menara jam menunggu Pawi sampai.  Lat tak lama muncullah Pawi.  Langkah dan kayuhan yang tadinya longlai jadi mantap bersemangat bila sudah ternampak menara jam.  Sebaik sampai, walau aku tau dia penat, aku kerah dia suruh posing julang basikal... Seorang lagi pengayuh yang puas kerana berjaya menamatkan kayuhan hingga ke Fraser.  Mai jauh dari Penang tuuuuuu...

Garis penamat Fraser selesai sudah. Alhamdulillah...

Tuesday, April 12, 2016

...Sudah 10 tahun.

Dah berabuk berdebu bersawang blog aku nih... Hmmm... Bukan aku tak cuba menulis, tapi semuanya terbantut sekerat jalan... Entah kenapa lah...OK... kita cuba kasi bakar balik semangat menulis nih...

Aku mula berMTB secara serius bermula tahun 2006.  Sekitar bulan Februari.  Dah lebih 10 tahun aku berbasikal. Dari basikal Montana MTN Team 7 speed hinggalah sekarang...Tersangkut setakat 9 speed.  Biarlah orang lain harung 10 speed, 11 speed malah 12 sekali pun.. Biarlah... Dah cukup 9 speed untuk aku...

Basikal sekarang ada 3 buah.  Satu basikal MTB ampaian penuh, satu MTB ekor keras dan satu basikal yang keliru identitinya... Asal hibrid aku tukarkan jadi road bike.

Dan aku masih berkayuh...walau tidak segalak dulu.  Ada aktiviti lain yang menjebak aku membuatkan aku terpaksa membahagi-bahagikan masa.  Setakat ini, berbasikal masih lagi kegiatan utama.  Belum terasa lagilah nak tinggalkan berkayuh.  Dan aku akan terus berkayuh selagi daya...


Biar tulisan ini jadi pencetus pembakar semangat untuk aku kembali menulis...Insyaa Allah.

  




 

Wednesday, December 24, 2014

Kasut MTB ~ Sette Epic

Sette Epic
Dah 3 pasang kasut MTB aku rabak dalam tempoh lebih 8 tahun aku berkayuh.  Semuanya dari jenis Shimano.  Kenapa Shimano?  Sebab dia murah.  Itu saja yang aku mampu.  Puratanya sepasang boleh tahan lebih dari 2 tahun dengan lanyakan berat aku,  Kira berbaloilah untuk kasut yang harga sekitar RM200 sepasang.

Pasang pertama Shimano MT-20D.  Jenis bertali.  Diikuti dengan M085.  Jenis velcro strap dan pengunci ratchet.  Pasang ketiga M086.  Macam kebetulan pula susun atur nombor modelnya. 

Keseluruhannya, aku suka kasut Shimano ini.  Selesa dipakai.  Badannya tahan,  Sayang sedikit tapaknya yang bergetah itu dibuat berasingan daripada tapak keras bawah.  Mudah terkoyak dan tertanggal.  Masalah yang sama dihadapi oleh M085 dan M086.

Pasang ke-4 punya cerita berbeza.  Bila tapak M086 dah mula koyak dan tanggal, aku mula meninjau-ninjau prospek untuk kasut baru.  Dan kawan-kawan selalu peka dengan masalah dan cbaran yang aku hadapi.  Pian menawarkan khidmat untuk tolong beli kasut di USA bila dia pergi ke sana.  Satu tawaran yang sukar ditolak.

Pengunci ratchet
Parameter pertama aku ialah harga tidak melebihi RM250.  Strap velcro dengan pengunci ratchet.  Kebetulan pula pemergian dia pada bulan Disember.  Banyak sale berlaku.

Setelah ditinjau apa yang ada, hanya satu dua saja yang boleh disenarai pendek.  Akhirnya Sette Epic jadi pilihan.  Kasut belum dibawa beraksi di denai lagi.  Jadi belum dapat dibuat ulasan prestasi.  Kita cerita dulu tentang rupa dan sifat luarannya.

Tapak yang nampak lebih kukuh dan utuh.
Saiz 43 memang cocok dengan kaki aku.  Bukaan depannya lebar sesuai dengan anatomi kaki aku.  Bahagian tapak hadapan dilengkapi dengan 2 stud boleh tanggal untuk lebih cengkaman bila mendaki tebing berlumpur.  Strap dan ratchet berfungsi dengan baik.  Dan...aku sangat suka dengan cara Sette membuat tapak kasut Epic ini.  Tapak seolah terangkum dengan tapak dalam.  Bahannya terasa lebih keras dengan corak bunga bagai tayar traktor.  Hodoh dan garang.  Sangat sesuai untuk denai.  Kita tengok sama ada tapak Sette Epic ini boleh tahan lanyakan aku.


Datang balik ke mari untuk ulasan prestasi kasut ini.

Wednesday, December 10, 2014

Kali Pertama ~ KL Pagi Bebas Kenderaan

Sang Lintar pertama kali ikut KL Pagi Bebas Kenderaan
A cara KL Pagi Bebas Kenderaan ni dah lama dah dibuat oleh DBKL.  Cuma untuk bulan Disember ni sebagai penutup untuk tahun 2014, tergerak hati untuk ikut sama.  Kiranya aku dan posting ni terlambat 11 bulan lah.  Lambat pun lambatlah... janji ada cerita.   

Jadi apa kisahnya KL Pagi Bebas Kenderaan ni?  Basikal bukan kenderaan ka?  Payah jugak nak jawab tu.  Toksah banyak soal... mari ikut sama!

DBKL mengambil inisiatif untuk mengajak wargakota tinggalkan sekejap kenderaan berenjin yang mengeluarkan bahan cemar dan kembali kepada kegiatan mesra alam.  Setiap Ahad pertama setiap bulan, beberapa jalan akan ditutup kepada kenderaan berenjin.  Wargakota beramai akan melalui laluan ini dengan berbasikal, berkasut roda, papan selaju, kerusi roda, berjalan kaki dan apa saja kaedah pergerakan yang tidak menggunakan kenderaan berenjin.  Saya tak pasti sama ada basikal elektrik segway dibenarkan.  Yang pasti, ternampak sebuah dua motorsikal yang tersalah masuk ke kawasan "hijau" diminta matikan enjin dan ditolak keluar oleh penguasa bertugas.

Cukup maklumat ringkas latar acara.  Gombak League of Cyclists (GLC) juag mahu ikut serta.  GLC memang sudah lama mahukan kegiatan berbasikal ini disohorkan.  GLC sendiri menganjurkan kayuhan bandaraya setiap minggu sebagai tanda sokongan.  Oh yeahhhh... GO GOMBAK!!!

Melaut manusia
Pengayuh tegar, separa tegar dan separa sedar (mamun lagi) berkumpul di Restoran Thaqwa, Taman Greenwood Indah seawal 0630hrs.  4 pengayuh memulakan serangan subuh... Aku, anakku Faris, Lan Manap dan Sazril Anuar.  Anggota tambahan komando Lee bergabung di separuh perjalanan.  Paksi serangan mengikut DUKE - Jalan Sentul - Jalan Ipoh.

Tiba di kawasan Sentul Boulevard, kelihatan anggota memakai seragam yang sama.  Rupanya Wan Rizal dari unit tumpangan dan ceraian dengan kumpulannya.  Kumpulan pergerakan menjadi lebih besar.  Laluan seterusnya Jalan Ipoh > Jalan Tuanku Abdul Rahman > Dewan Bandaraya Kuala Lumpur.

Simpang Jalan Sultan Ismail - Jalan Tuanku Abdul Rahman sudah diletakkan penghadang menghindar kenderaan bermotor dari masuk.  Itupun ada jugak yang terbabas masuk sebijik dua.  Roman muka mereka yang terbabas masuk sangat mirip kepada expatriate dari Bangladesh...Aku tak komen lebih-lebih.  Nanti dikata racist.


Basikal lipan?
0710hrs sampai ke Jalan Raja Laut, perkarangan Menara Dewan Bandaraya.  Dah ramai manusia berkumpul.  Yang berbasikal, yang berkasut in-line, yang berpapan selaju, yang berkerusi roda, yang bersekuter tunjal... Macam-macam ragam jenis dan aneka.

Bergabung lagi dengan anggota GLC yang datang ikut laluan lain - Firdaus, Hakim, Zul antaranya...Lekas-lekas aku dan gerombolan yang baru sampai pi mendaftarkan diri.  Mana tahu kot nombor naik bila lucky draw nanti.  Dari kejauhan kedengaran pengumuman dari MC yang tak berapa berbutir.  Tau-tau gerombolan manusia mulai beransur bergerak meninggalkan tempat permulaan.

KL Pagi Bebas Kenderaan bukan acara lumba.  Ia acara sosial.  Santai masyarakat.  Acara keluarga.  Ada belaka adik kakak, pakcik makcik.  Semua kaum dan bangsa.  Basikal aneka rupa dan gaya.  Dari basikal lumba hingga basikal lipat.  Dari yang naik sorang hingga yang naik beramai-ramai.  Meriah.  Dan kemeriahan perarakan manusia dari Jalan Raja Laut > Jalan Sultan Ismail > Jalan Tuanku Abdul Rahman > Jalan Dang Wangi > Jalan Ampang > Jalan Sultan Ismail > Jalan P Ramlee.  Opppp... berhenti sekejap di depan KLCC.  Rehat-rehat kesat peluh yang tidak seberapa sambil bergambar beramai-ramai.

Sambung balik pergerakan ke Jalan Ampang > Jalan Sultan Ismail > Jalan Tuanku Abdul Rahman > Tempat permulaan.  Kalau berbasikal kelajuan santai 10km/j - 15km/j, kitaran lengkap selesai dalam masa 30 minit.  Boleh ulang satu lap lagi kalau mahu.  Dan itulah yang GLC buat pada pagi tersebut.
Zon gambar

Rancangan awal untuk menunggu cabutan bertuah dibatalkan memandangkan ada urusan lain menanti. Gerombolan GLC berkayuh ke Jalan Raja Abdullah untuk menyahut tuntutan perut yang mintak diisi.  Nasi Lemak RA memang sohor.  Ramai pelanggan mendatangi.  Mujur sekejap saja menunggu untuk mendapat tempat duduk.

Tamat sudah kisah aku dan GLC menyertai acara KL Pagi Bebas Kenderaan.