Tuesday, November 27, 2012

Tampal Tiub : Satu Seni Yang Semakin Dilupakan


AKUTAKJANJI (Baca ini dulu!!!) Penulis bukan orang yang berpengalaman dalam MTB, sekadar suka mencari, menyelidik, menyibuk dan mencuba sendiri. Penulis TIDAK bertanggungjawab sekiranya pembaca mengalami kemalangan, kecederaan, kerosakan harta benda dan wang ringgit akibat mengikuti saranan daripada artikel penulis. Apa-apa hal sendiri tanggung. Penulis juga mengalu-alukan kritikan, teguran, pembetulan dan seumpamanya untuk penambahbaikan artikel ini untuk manfaat semua. Untuk rujuk silang komponen yang disebutkan dalam artikel ini, pembaca boleh merujuk Anatomi Sebuah Basikal Gunung.

Dulu, kalau tiub basikal bocor, akan ditampal saja.  Seingat saya, sekitar tahun 80-an, kos tampalan hanyalah 50 sen.  Itupun sudah dikira mahal pada masa itu.  Bila meningkat remaja, kerja menampal tiub itu dibuat sendiri.  Lagi cepat dan jimat.  Tidak perlu bersusah payah menyorong basikal ke kedai basikal.

Bila saya kembali berbasikal sekitar 2006, saya perhatikan kerja menampal tiub ini sangat jarang dibuat.  Tiub yang bocor diganti sahaja.  Mungkin kerana sekarang zaman senang, zaman mewah maka tidak perlu bersusah payah.  Bukan setakat itu sahaja, bahan untuk menampal tiub juga susah didapati.  Jenuh saya mencari merata kedai tidak berjumpa.


Sayang sekali bila melihat tiub yang bocor terbuang begitu saja.  Sedangkan dengan tampalan, ia boleh digunakan semula.  Jimat dan mesra alam.  Kebanyakan kedai memang keberatan untuk menampal tiub kerana kerjanya yang renyah dan memakan tetapi masyuknya tidak setimpal.  Kedai lebih senang menyarankan supaya ditukar saja tiub yang bocor.  Cepat, mudah dan masyukkkk.

Pengalaman peribadi membuktikan kemahiran menampal tiub dan kesediaan membawa kelengkapan menampal tiub sangat membnatu menyelamatkan keadaan bila berlaku lebih daripada satu kebocoran dalam satu kayuhan.  Saya sangat mengesyorkan supaya anda semua dapatkan dan bawalah kelengkapan menampal tiub dan pelajarilah kemahiran menampal tiub.    

Saya akan cuba menyingkap kembali bagaimana cara menampal tiub, satu seni yang semakin dilupakan.  Semoga selepas ini, makin ramai yang akan menampal dan menggunakan semula tiub yang bocor.  Lagipun, kemahiran ini sangat berguna terutama bagi mereka yang sering berkayuh di dalam rimba.  Memang, biasanya tiub gantian akan dibawa sebagai awasan tetapi, bolehkah dijamin yang tiub akan bocor sekali sahaja sepanjang kayuhan?

Tampalan tidak memerlukan banyak barangan di bawa untuk melakukannya.  Hanya sedikit ruang tambahan diperlukan untuk beberapa keping penampal, gam dan kertas pasir.
   
Panduan ini akan menunjukkan cara-cara menampal tiub yang bocor bagi kaedah tampalan di rumah dan tampalan ketika berkayuh.  Semoga bermanfaat.


...SEBELUM MEMULAKAN
Panduan ini tertumpu kepada tampalan tiub sahaja.  Saya tidak akan masukkan cara-cara membuka dan memasang tayar ke roda.

Sebelum tiub boleh ditampal, keluarkan tiub dari roda.


ALATAN YANG DIPERLUKAN
Alatan yang diperlukan untuk kerja-kerja menampal tiub bocor.
  • pam
  • penampal
  • gam
  • kertas pasir
  • besen/baldi


CARA-CARA MEMBUKA DAN MEMASANG SEMANGGANG
Langkah Tindakan
1
Pam tiub yang bocor sehingga tegang.

Kalau angin tidak kekal di dalam tiub, bermakna bocor mungkin besar atau sambungan tiub dengan injap sudah rabak.  Tiub sebegini tidak lagi boleh ditampal.  Anda terpaksa mengganti tiub baru.

Jika tiub tidak rabak dan pembaikan dilakukan di rumah, terus ke langkah seterusnya.

Jika pembaikan di dalam denai, maju ke langkah 3.


2
Untuk kaedah di rumah, isikan air ke dalam besen/ baldi sedalam kira-kira 6 inci (15sm).




Mulakan dari bahagian injap, rendam hingga tenggelam tiub ke dalam air sepenuhnya.

Perhatikan sekiranya ada buih di dalam air.

Anjak tiub supaya bahagian bahagian lain pula tenggelam di dalam air.  Perhatikan buih udara.  Ulang sehingga semua bahagian tiub terendam dalam air dan kebocoran dapat dikenalpasti. 

Kenalpasti tempat yang bocor.

Gelembung buih pada tempat bocor
Terus ke langkah 5.

3

Untuk tampalan di dalam denai, buka sarung tangan (jika dipakai).

Genggam tiub pada bahagian injap dengan genggaman lembut.  Gerakkan genggaman ke seluruh bahagian tiub dengan perlahan.

Sambil genggaman digerakkan, rasakan hembusan angin pada tangan.  Jika ada bunyi desiran dan terasa hembusan pada tangan, titiskan sedikit air pada tempat tersebut atau gunakan air liur.

Akan ada gelembung udara pada tempat tersebut.  Itu adalah tempat bocor.

Ulang sehingga seluruh tiub diperiksa dan tempat bocor dikenalpasti. 
4
Gunakan jari telunjuk untuk menanda lubang yang bocor.  Ini perlu kerana biasanya lubang halus dan susah untuk dilihat dengan mata kasar.

Lubang halus saja.  Kadang-kadang tidak kelihatan dengan mata kasar

5
Genggam tangan membentuk penumbuk dan balutkan tiub pada penumbuk.  Lubang bocor berada di tengah pada bahagian belakang tapak tangan.
6

Gunakan kertas pasir untuk meggosok bahagian sekitar lubang.  Kawasan gosokan berbentuk segiempat tepat dengan dimensi 2 x 1 inci.



7

Bersihkan kawasan gosokan daripada habuk getah dengan menyapu atau meniup.


8
Sapukan gam pada kawasan gosokan dengan lapisan gam yang nipis dan rata.
9


Biarkan sebentar sekitar 5 minit untuk gam mengering.
10
Koyakkan kepingan penampal daripada lapisan pelindung.
11
Tampalkan penampal pada kawasan gam dengan memastikan lubang berada di tengah-tengah tampalan.  Tekan biar penampal melekat rata..
12
Picit penampal dengan ibu jari untuk memastikan lekatan yang elok dan menyeluruh.


Kalau ada alat ragum (vice) kepitkan bahagian yang ditampal dengan ragum.


Biarkan 5 ke 10 minit untuk tampalan melekat dengan baik.
13
Bila tampalan sudah melekat dengan elok, pam tiub sehingga kembung dan menegang.  Rendam bahagian yang ditampal kedalam air.  Periksa sama ada gelembung udara masih keluar.  Jika tiada gelembung yang keluar bermakna tampalan sudah berjaya.  Tiub boleh digunakan semula.

6 comments:

Azizan Zolkipli said...

As Salam.
Saya pun baru beberapa minggu ni belajor menampal tiub, selama 4 tahun berbasikal secara aktif biasanya tukar terus aje tiub tu.

Kebetulan beroutstation di Cameron Highlands dimana tiada kedai basikal, terpaksa menampal sendiri tiub yang bocor.

Satu pertanyaan, kawan saya ajar yang penampal (patch) tu, katanya yang warna hitam tu kena dilekatkan pada tiub. Tapi dalam gambar ni, kelihatan macam terbalik sebab warna hitam tu nampak ke atas.

Mohon diberikan pencerahan lagi mengenai teknik. Ataupun mungkin terdapat pelbagai jenis patch penampal ini. Terima kasih bro !

Mohd Haris Khalim said...

Wa alaikummussalaam...

Penampal yang saya gunakan mempunyai permukaan hitam dan oren. Permukaan oren adalah permukaan bergam (pre-glued) siap daripada kilang. Sebelum digunakan, permukaan oren dilapisi pelindung aluminum untuk melindungi permukaan bergam daripada dicemar.

Untuk menampal, lapisan pelindung aluminum ditanggalkan (langkah 10). Permukaan oren dilekapkan ke tiub.

- BC KeLoLo -

Akmal Hizam Abd Hamid said...

Terima kasih di atas tulisan ini dan berkongsi ilmu.
Satu lagi yang saya kurang gemar tentang penggantian tiub di denai: tiub yang diganti itu dibuang/dibiarkan sahaja mencemar denai.
Bukan semua, tapi kebanyakan yang saya perhatikan (dan tegur).

Anonymous said...

D mana bole dptkn penampal?

mama qayyim said...

tq, terbaik

Ezzudin Kacam said...

Kat mana boleh beli penampal tiub???