Monday, March 14, 2011

Permata Kota Bertambah Kemilau

S ebutir permata di tengah kotaraya aku pernah ceritakan di sini. Bukanlah permata nilam, berlian atau zamrud. Permata yang hanya tahu dinilai oleh jauhari yang berkuda besi beroda dua...Pembasikal lasak dari kota. Permata berupa denai-denai enak lazat tanah tanih bertatah cerun dan akar.

Sejak terpesona dengan kemilaunya, aku sering-sering berkunjung. Jadi satu kelaziman untuk melayan liuk lenggok denai Tasik Perdana pada setiap Jumaat, lepas habis kerja. Bermain di situ macam terapi membuang segala kusut serabut kalut hal ehwal pejabat yang seminggu terkumpul terhimpun bertenggek di atas bahu, tersumbat sendat di dalam dada. Gegar bermain di denai Tasik Perdana bagai menggoncang tubuh sehingga keluar jatuh luruh segala bebanan kepala. Lega rasa. Jadi, jangan terkejut kalau anda ke sana anda terjumpa dengan berbagai timbunan masalah..."

Jauhari tukang permata tidak berehat begitu saja. Tidak puas dengan litar utama yang berkeliling tasik, sang jauhari mencari batu lain untuk dipotong, diasah dan digilap. Dan usaha sang jauhari tidak sia-sia. Terhasil sebutir lagi permata kecil di sebelah permata besar. Bagai adik kakak lengkap melengkapi.

Bermula kepala denai ini di Jalan Ria. Kalau dari Jalan Tembusu, berhampiran Taman Rusa dan Kancil, ambil haluan utara ikut jalan tar. Laluan mendaki akan bertemu cabang Y. Ambil cabang kanan. Dalam 10 meter perhatikan longkang di sebelah kiri. Akan nampak kepingan kayu bagai titi kecil menutupi longkang. Itulah tanda permulaan denai.

Kayuh masuk melintas longkang dan tanpa segan silu anda diajak mendaki. Kecerunan 10-15%. Naik dan dan naik kemudian meliuk ke kanan. Landai sekejap kemudian mendaki lagi. Penat? Berhenti sekejap di wakaf yang tercongok di depan. Kalau nafas belum semput, kaki belum lenguh terus turunkan gear, kayuh naik lagi hingga bertemu pagar. Anda berada di belakang Taman Orkid. Sebab itu saya pandai-pandai namakan denai ini "Denai Orkid" Bukan nama rasmi. Sekadar rujukan saja sehingga nama lain yang lebih sesuai diberikan. Pagar itu tanda akan bermula irama baru dalam kayuhan. Bersedia!

Golek naik bonggol, tarik nafas, ponggong ke belakang pelana dan meluncur turun dan bersedia untuk membelok ganas ke kiri. Awas juga denai yang off camber. Salah terjah, memang akan dihumban ke bawah.

Begitulah rupa denai orkid tu seterusya. Denai beralun naik turun pendek dan tajam mendakap lereng curam. Tahap siap siaga anda perlu cemerlang untuk bertindakbalas dengan alun cerun. Nafas perlu dijaga, kaki harus bersedia menerjah. Mulut...nganga dan keluarkan bunyi sama ada "Wooohoooooo....", "alamak..." atau "adoyyyaiiiiiii...". Mana-mana yang sesuai ikut keadaan.

Sepanjang denai berada di bawah rimbunan pohon. Teduh dan tenang. Alun naik turun yang umpama jeram itu akan kembali tenang di penghujungnya. Akhiran cantik dengan aluan turun panjang dan melorot turun tebing curam dan berakhir berdekatan simpang antara Jalan Ria, Jalan Cenderawasih dan Jalan Perdana. Taman Burung di kiri anda, Memorial Tun Abdul Razak di hadapan anda. Untuk teruskan agenda, anda boleh ke kanan untuk ke litar utama. Ada jalan celahan masuk ke denai di tepi bulatan ke Planetarium. Atau...ambil kanan ke Jalan Ria untuk ke denai Taman Rusa. Ataupun...belasah sekali lagi denai orkid!

Aku telah beberapa kali ke sini. Memang tujuan aku untuk mengambil gambar untuk ditempel di blog. Entah apa hikmahnya, ada saja halangan untuk bergambar. Sudahnya, tiada gambar dapat dikongsi. Natijahnya, anda tak boleh tengok gambar, maka...kena la rasa sendiri!...Ha...apa lagi. Bawak la basikal pergi kerja!.

3 comments:

Azizan Zolkipli said...

saya dan rakan2 PK Riders pun baru sahaja mencuba laluan tu. terima kasih pada 'abah' yang kebetulan pula ada hari tu, dan sudi menunjukkan kami laluan masuk.

hati tu aje katanya dah 3 round layan full loop trail Tmn Tasik. tengok2 org tua tu pun masuk melayan trail sekali, ingatkan nak tunjuk aje hahahaha ... power, power ....

KeLoLo said...

Ada tengok gambar geng PK riders layan Lake Garden kat FB...

Abah memang power! Terima kasih jugak kat Abah ngan crewnya. Dapat trail MTB kat tengah kota raya yang ummmpphhhh!

Zaly ARB said...

Bila la aku nk layan kat sini.. rasanya lepas MTB1 btg kali baru ada kelapangan.. trail begitu memikat!